Home / Pariwisata / SMSI / Sumsel

Selasa, 6 April 2021 - 15:42 WIB

Disperindag Sumsel Gandeng Ekraf Kaya Rasa SMSI OKU Gelar Bimtek Ciptakan Barista Handal

OKU SELATAN, SH–Guna meningkatkan daya saing dan kualitas produk yang dihasilkan, kementrian Perindustrian melalui Dinas Perindustrian Provinsi Sumatera Selatan gandeng Ekraf Kaya Rasa SMSI OKU Selatan gelar Bimtek Barista Bagi IKM Kopi di Kabupaten OKU Selatan selama Tiga Hari yang dimulai dari Selasa hingga Kamis 8 April 2021.

Kegiatan tersebut berlangsung di Rakopa Cafe atau Sekretariat bersama Ekraf Kaya Rasa SMSI OKU Selatan. Dan materi yang diberikan terutama menyangkut Roasting Coffee (proses sangrai kopi) yang merupakan proses utama karena akan menentukan cita rasa kopi yang dihasilkan.

“Kegairahan para konsumen atau penikmat kopi maupun kafe-kafe kopi saat ini patut disambut gembira. Namun, juga jadi tantangan bagi pelaku usaha alias produsen kopi khususnya IKM bagaimana bisa menyajikan kopi dengan cita rasa tinggi,” ujar Kasi Industri Kecil Menengah (IKM) Dinas Perindustrian Provinsi Sumsel, Drs. H, Harliman.

Untuk itu, pihaknya didukung oleh Kementerian Perindustrian dan Aneka Usaha Kemenkop dan Ekraf Kaya Rasa SMSI OKU Selatan mengambil inisiatif menggelar Bimtek yang intinya diarahkan untuk mempercepat peningkatan kualitas produk kopi dan difokuskan pada proses roasting coffee.

“Mengapa demikian? Karena proses ini sangat menentukan cita rasa kopi yang akan dinikmati konsumen. Dengan kalimat lain, tahapan ini merupakan proses yang sangat krusial dibanding dengan semua tahapan pengolahan kopi lainnya. Cita rasa kopi mampu divariasikan sesuai selera, tergantung pada bagaimana proses roasting ini dilakukan,” jelas Harliman.

Baca Juga :  GP Ansor Komitmen Dukung Program Musi Rawas Sempurna

Lebih lanjut Drs Harliman menjelaskan, pelaku usaha kopi dari kalangan IKM juga akan diperkenalkan dengan peralatan roasting oleh pihaknya. Sedangkan terkait peluang memasuki akses pasar lokal, domestik dan global akan dibantu, atau oleh praktisi coffee ranger.

Dalam konteks tersebut Dinas Perindustrian Provinsi Sumatera Selatan mengundang Duta Kopi Sumsel sebagai mitra kerja sekaligus menjadi narasumber sesuai keahlian di bidang masing-masing. Adapun narasumber atau instruktur tersebut yakni Ian Muhazan (Duta Kopi Sumsel) dan Bimtek ini diikuti 20 orang terdiri atas pengurus atau anggota IKM di OKU Selatan.

Sementara itu Rohman., M.pd, Ketua Ekraf Kaya Raya SMSI OKU Selatan mengatakan adanya Bimtek ini merupakan salah satu cara pengembangan IKM, untuk peningkatan daya saing produk IKM, agar tumbuh menjadi usaha yang berkelanjutan dengan skala yang lebih besar, “naik kelas” (scaling up), demi mendukung kemandirian perekonomian nasional dan daerah, serta arah strategi memperkuat keberadaan dan posisi IKM, baik di kancah lokal, nasional dan internasional.

Mengapa demikian, kata Rohman karena kenyataannya kini masih banyak IKM yang belum dapat tumbuh dan berkembang. Terutama permasalahan intern klasik yang tidak dapat diselesaikan kalangan IKM.

“Kami masih memerlukan motivasi dan dukungan pemerintah pusat, provinsi, maupun daerah supaya dapat meningkatkan produktivitas usaha yang bersifat prospektif”,jelasnya

Dikatakan Rohman, pihaknya melalui Ekraf Kaya Rasa SMSI OKU Selatan akan terus berupaya meningkatkan potensi kopi varietas yang sangat baik untuk mempercepat peningkatan kualitas produk kopi yang difokuskan pada roasting coffee. Mengingat proses ini sangat menentukan citarasa kopi yang akan dinikmati.

Baca Juga :  Endang Kusmadi Terpilih Sebagai Ketua PWI Kota Lubuklinggau

“Saya dengar cita rasa kopi mampu divariasikan sesuai selera, tergantung bagaimana proses roasting ini dilakukan,” ujarnya.

Hal senda juga disampaikan Ketua SMSI OKU Selatan, Sri Fitriyana, yang mengatakan, kegiatan bimtek tersebut difokuskan untuk menganalisa manfaat keberadaan energi terkait pengembangan usaha, memberikan kemampuan merancang, melaksanakan dan mengelola, usaha produktif, memahami kewirausahaan dan operasionalisasi usaha produktif khususnya kopi dari sumber energi mikro hidro.

Lebih lanjut Sri mengatakan, Seperti kita ketahui, beberapa waktu yang lalu Gubernur Sumatera Selatan H Herman Deru telah merilis Sistem Informasi Online IKM (Industri Kecil Menengah) Sumsel (Simfonis) di Griya Agung Palembang.

Dikatakanya, Simfonis tersebut dinilai dapat menjadi wadah bagi pelaku Industri Kecil Menengah (IKM) di Sumsel.

“Apa yang digagas itu untuk mempermudah informasi bagi IKM, sehingga informasi yang diterima semakin cepat,” jelasnya.

Menurutnya, informasi yang cepat merupakan syarat mutlak untuk keberlangsungan IKM. Di Simfonis, IKM dapat melihat informasi terkini terkait kualitas, kuantitas, termasuk harga terkini dari sebuah produk yang tengah dipasarkan.

“Saat ini pelaku usaha memang butuh informasi yang real time. Adanya Simfonis ini memberikan kemudahan bagi IKM untuk lebih mengembangkan usaha yang dirintis diantaranya dengan berbagi pengalaman dan wawasan karena dunia usaha itu tidak stagnan, selalu ada pembaharuan-pembaharuan” tuturnya.

Editor : J. Silitonga

Sumber : SMSI OKU Selatan

Share :

Baca Juga

Lahat

Ribuan Massa FKKD Lahat Penuhi Halaman Kantor Bupati

Musi Rawas

Ahmad Dani Sambut Tim Futsal Puteri Musi Rawas di Jayaloka

Palembang

PWI Sumsel-Danrem 044/Gapo Sinergi Terkait Covid, Karhutla, dan Radikalisme

Ekonomi

Serahkan Bantuan kepada UMKM dan Pengusaha Pemula, Bupati Berharap Perekonomian dapat Bangkit

Palembang

30 Wartawan Ikuti Workshop Bersama PWI , Perwakilan BPK dan Komisi Informasi Sumsel

Covid-19

Gubernur Cek Kesiapan 2 Dapur Umum Gugus Tugas Covid-19 Sumsel

Musi Rawas

Kabupaten Musi Rawas Raih Penghargaan Pembangunan Daerah Terbaik Kedua di Sumsel

Nusantara

Wapres JK : Pada 2045 nanti Jumlah Penduduk Indonesia akan Meningkat menjadi 350 juta Jiwa